Merasa bayu pantai di Bachok, Kelantan

2Assalamualikum, kembali buat pembaca dan pengikut semua, sudah lama rasanya tidak menulis di blog ini… bukan xminat menulis namun kesempatan waktu yang kurang ada. Sudah hampir sedekad berkelana di kota Kuala Lumpur, akhirnya balik juga ke bumi Kelantan untuk berbakti kepada anak bangsa sendiri. Bukannya lama kalau sedekad, hanya sepuluh tahun… orang lain lagi lama sebenarnya, lagi berpengalaman kalau dibanding aku yang hanya biasa2 saja. Sekali terasa sayang juga meninggalkan KL, kota segala ada, semua fasiliti tersedia, nak shopping, makan, jalan2, semua mudah: bak kata orang bandar besar. Tapi terpaksa ditinggalkan juga, sementelah balik ke negeri sendiri mestilah direlakan jua. Di sini walau agak berbeza dari KL tetap juga bumi Malaysia cuma tidaklah selengkap di sana. Aku bertugas sebagai pendidik di Bachok, Kelantan sama juga tugas aku di KL dulu. Walau balik aku ke negeri sendiri tapi jauh juga dgn ibu ayah, tidaklah boleh berulang alik.. tetap rasa berjauhan.

Melangkah kaki ke sini, lebih tepatnya ke sebuah institusi pendidikan yang lebih besar dari apa yang aku berkhidmat sebelum ni memanglah satu kejutan sebab semuanya lebih kompleks, semuanya wah… hahaha. Kembali ke sini bukan bermakna tugas makin kurang tapi boleh jadi makin besar, lebih berdikari.. semuanya kena buat sendiri, masing2 buat kerja sendiri tapi hasilnya adalah misi yang sama. Ada yang prepare bahan mengajar, ada yang siapkan paper untuk di publish, ada yang siap sedia nak buat conference, ada pulak yang ready nak gi sambung PhD. Aku pening jugak tengok kelam kabutnya mereka memohon geran dan siapkan kajian. Terasa diri ini ketinggalan jauh… terlalu jauh dengan mereka semau… hahah, PhD tu aku x fikir lagi tapi rasa penting bila di sini.

Siangnya sibuk dengan hiruk pikuk kampung malamnya pula sunyi dengan nyanyian cengkerik… macaman ye? kat sini kebanyakannya petani dan nelayan. Jadi di pekan-pekan mereka tidak banyak kedai2 komersial malah pasar hasil tani dan ikan yang menjadi tumpuan utama. Terasa suasana kampung disini, sepanjang jalan ke rumah banyak orang menanam ubi keledek dan jagung (terasa nak kutip pucuknya di cecah budu) heheh. Namun warung makanannya banyak berderet2 menjual nasi berlauk, sarapan popular masyarakat Kelantan. Harganya murah pula, terkejut kawan aku (budak Pahang) bila hanya perlu bayar dua ringgit setengah¬†untuk nasi berlauk kerutuk ayamnya dan seringgit untuk air teh O beng. Semua kedai sama, murah dan sedap juga rasanya. Aku berfikir, bolehla berjimat cermat lepas ni (hahaha, boleh ke?). Masyarakat di sini mesra, lembut dan masih berbudaya desa, rata-rata orangnya malu dan selesa dengan apa yang mereka ada. Kesederhanaan ada disini, malah lebih mendalam ia meresap ke setiap masyarakat dengan jelas apabila segala hal keduniaan tidak menjadi keutamaan mereka.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s