IPOH

Something that I realized, why the Ipoh sign written in big size instead of others. I still didn’t found any other city in Malaysia have a same size with Ipoh sign.

Advertisements

Hari pemilihan wakil kita!

Sistem politik sesebuah Negara… adakah ia perlu dicampuri oleh setiap rakyatnya? Ataupun sekadar cukup untuk mengambil tahu setiap perkembangannya? Ataupun tidak perlu kacau langsung!!! Apakah hak rakyat sebenarnya? Kehangatan suasana pilihanraya umum, PRU 13 Malaysia baru baru ini masih lagi terasa walau sudah lebih seminggu berlalu. Apa yang ingin dibincangkan hari ini ialah sejauh mana tanggungjawab kita sebagai rakyat, dan adakah kita sudah melaksakan sepenuhnya tanggungjawab kita? Seusai pengumuman pembubaran parlimen semasa, seluruh Negara ibarat menerima pengisytiharan perang. Mana tidaknya apabila masing-masing mula mempersiap jentera dan memperkukuh pertahanan. Apa yang boleh dilihat di Malaysia, setiap parti diberi masa untuk menyempurnakan manifesto parti dan senarai calon di setiap kawasan (Negara & negeri) yang dipertandingkan. Langsung diadakan upacara penamaan calon sebelum proses berkempen dilaksanakan di segenap ceruk rantau, biar di kota mahupun di desa calon akan terjah bertemu rakyat… yang susah dibantu dan yang senang dibawa membantu. Proses berkempen tamat selepas lima belas hari berlalu bagi member laluan kepada agenda utama yang yang paling besar yakni hari mengundi.

Tiada yang salah di dalam perenggan di atas, semuanya betul apabila setiap proses disusun dengan cermat. Namun apakah isunya? Isunya di sini ialah ia dicemari dengan pencemaran etika semasa berkempen umpamanya penyokong dipukul, terlalu ekstrim, tidak mencerminkan masyarakat bertamadun, dan ada juga penyebaran fitnah yang jelas mengelirukan. Fitnah dilempar saban hari ibarat tidak ada salah ke atasnya lagi, tanpa menyelidik kesahihannya terus disebar dan dicanang di sana sini. Tidak cukup dengan fitnah salah guna kuasa, kes penipuan, amalan rasuah, pecah amanah, dan bekerja untuk kepentingan peribadi dan kroni… ada juga yang menghebahkan perkhabaran mengenai salah laku seks diluar pernikahan ataupun zina dikalangan calon-calon yang bertandingan. Lupakah kita zina itu merupakan dosa besar yang dimurka Allah, kenapa kita terlalu ringan meletakkan ia di dada-dada akhbar dan TV setiap hari seolah-olah ia perkara mainan. Logiknya siapa lagi yangmahu menyimpan aib sesuatu bangsa itu jika tidak bangsanya sendiri. Rakyat yang menjadi mangsa, keliru dan musykil siapakah yang benar. Bukankah elok kita berdiam diri dan berkempen dengan jujur dan tawaduk dengan setiap amanah Allah.

Tibanya hari mengundi, seluruh rakyat turun mengundi bagi memilih wakil mereka menyampaikan suara mereka ke peringkat tertinggi. Setiap pengundi mengharapkan calon yang dipilih menang besar dan memerintah mereka, sudah menjadi lumrah. Menjelang malam, setiapa nyawa yang memeganag IC Malaysia menahan telinga dan mata di corong-corong radio, TV, dan internet bagi mendapatkan maklumat keputusan pemilihan yang telah dibuat siangnya. Namun isu sekali lagi menjengah apabila sedikit demi sedikit pengumuman keputusan seperti disimpan dan ditahan. Puas menunggu berejam, barulah keluar satu keputusan untuk satu dua kerusi, amat tidak berbaloi. Rakyat seharusnya faham, proses pengiraan bukannya mudah, dan bilangannya bukanlah sepuluh dua tapi berjuta. Isunya ialah proses kiraan bermula sedari jam 5.30 petang tetapi sebahagian besar keputusan masih tidak keluar sehingga jam 10.30 malam, kira-kira lebih 50% belum diumum. Kenapa jadi begitu, satu lagi kemusykilan berlaku. Menganjak ke tengah malam, muncul pengerusi kerja-kerja pilihanraya mengumumkan jumlah keseluruhan tetapi masih ada beberapa kerusi yang masih belum boleh diumukan. Dan terbukti pihak yang harus menang mendapat majority mudah, rakyat diarah senyap dan menerima keputusan seadanya.

Kesimpulannya disini, sebagai rakyat mereka berhak memilih sesiapa sahaja berdasarkan perkiraan dan pertimbangan akal mereka. Itu adalah hak hakiki mereka dan tidak boleh disangkal lagi. Pihak yang yakin akan tewas harus menerima kenyataan dan tidak menyeleweng di dalam proses pilihanraya. Saya tidak menunding kepada mana-mana pihak tetapi ia agak jelas kelihatan apabila mula menyalahkan rakyat setelah kehilangan sebilangan besar kerusi yang dipertahankan sejak sekian lama. Macam-macam dihujah dengan kata-kata seperti rakyat tidak mengenang budi, rakyat tidak mahu mengekal keamanan, rakyat mahu mengulangi insiden 13 Mei 1969, dan banyak lagi. Walau apapun yang berlaku, kebenaran ada di sisi Allah swt, sejauh manapun kita berjalan dan selama manapun ia berlalu sehingga sebilangan besar daripada mereka sudah lupa akannya… kebenaran pasti akan muncul dan di situ baru semua tahu.

Apa yang ditulis adalah dari logik fikiran penulis sahaja. Jika terdapat salah dan silap di mana-mana mohon dimaafkan, Allah lebih mengetahui, InsyaAllah.

Hidup Marathon!

Hidup ini bagiku adalah kurang lebih sebuah marathon yang tiada titik henti. Saban hari kita berlari, berlari dan terus berlari. Kenapa kita berlari? Adakah kita dikejar dan apakah sesuatu itu? Jawapan yang aku berikan ialah ya, kita sememangnya dikejar. Dikejar oleh segala sesuatu yang menghantui diri setiap insan di dunia ini. Tidak pernahkah kita terfikir kemanakah hala tuju atau titik henti kita, sedangkan itulah kewajipan kita sebagai mukmin… menyedari matlamat kita dalam memupuk keimanan di dada.

Masih lagi menjadi persoalan, kita dikejar oleh apa? Kita dikejar oleh masa sebetulnya. Masa sememangnya tidak pernah puas dari memberi tekanan kepada manusia… Namun itu bukan salah masa tetapi salah manusia itu sendiri. Hidup ini akan sentiasa dikejar… dikejar oleh tanggungjawab, dikejar oleh keterpaksaan yg mencengkam, dikejar oleh mereka yg terkait, dikejar oleh diri sendiri… bilakah hidup ini akan seselesa umat Muhammad yg dikasihiMu ya Rabb???

Yang pertama kita dikejar oleh tanggungjawab, ya setiap insan ada tanggungjawab… sesuatu yang harus dibuat atas dasar kita sebagai ibu, ayah, suami, anak, adik, abang, isteri dan segalanya, tidak boleh tidak kita perlu melaksanakannya sebaik-baiknya sesuai dengan tanggungjawab kita. Begitulah keadaanya, walau kita tiada masa yang cukup atau tiada kemampuan dari segi kemahiran ataupun tenaga, kita perlu juga laksanakan. Seterusnya kita dikejar oleh keterpaksaan… mengapa aku sebut keterpaksaan? Maksudnya ialah segala yang sesuatu yang kita laksanakan atas dasar terpaksa atau bukan atas keinginan kita sepenuhnya… ibarat pengorbanan ke atas sesuatu. Ia diibaratkan kita terpaksa membayar sewa rumah, membeli kelengkapan dapur, membelanjakan wang untuk keperluan harian, membayar hutang kereta, hutang gadgets, dan banyak lagi lah. Ya ada sesetengah orang mengatakan ia bukan terpaksa tapi ia perlu… tapi bagi aku, ia adalah keterpaksaan yang perlu.

Lagi ialah dikejar oleh manusia, kita tidak boleh tidak ingin membahagiakan orang-orang di sekitar kita. Kita akan berusaha sedaya upaya untuk mendapatkan sesuatu bagi menjamin senyuman terukir di wajah-wajah mereka. Namun kita tidak sedar berapa banyak masa dan wang yang telah kita gunakan untuk itu. Bukan  untuk mengungkit segala sesuatu yang telah dibuat dan tidak pula mahu aku digelar tidak ikhlas tetapi hanya mahu memuhasabah apa yang sudah berlaku. Seterusnya ialah diri kita sering bangat dikejar oleh diri sendiri, apa??? Ya nafsu kita. Kita dikejar oleh kehendak dan keinginan sendiri yang kadang-kadang tidak pernah puas dan kadang-kadang pula tidak pernah tertunai. Kekangan demi kekangan sering menghadkan kita.

Di dalam teori ini, senanglah bagi manusia yang berlari laju… tidaklah mereka Berjaya dikejar oleh masalah-masalah tadi. Tapi waspadalah bagi si pelari perlahan, seringkali dia dicuit dan disapa masalah dan disitu juga banyak yang terjatuh dan tertangkap lalu rebah dan tidak berjaya bangun lagi. Walaupun begitu, sedarlah juga selaju mana atau seperlahan manapun kita berlari kita tidak akan terlepas dari dihambat usia dan mati. Kelak kita akan tua dan mati jua, pergi menghadap Allah swt. Kesimpulannya, kembalilah ke jalan Allah… dekatkan diri denganNya, tadahlah tangan memohon kepadaNya, berserah kepadaNya dan hanya Dialah yang menentukan segalanya. Wallahua’lam.